• Berita Terbaru

    Begini Cara Walikota Banjarmasin Pertahankan Lahan Pertanian

    Banjarmasin - Pemerintah Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, bertekad mempertahankan seluas 1.887 hektare lahan pertanian yang masih tersedia untuk kebutuhan pangan warga setempat.

    Hal tersebut diucapkan Wali Kota Banjarmasin Ibnu Sina saat berdialog dengan kelompok petani di Desa Tatah Belayung, Kecamatan Banjarmasin Selatan, Sabtu, sebelum dilaksanakan panen raya padi sawah setempat.

    Menurut Ibnu Sina,  tak bisa dipungkiri tak sedikit lahan pertanian yang tadinya begitu luas kini kian tersita oleh pembangunan perkotaan, khususnya pemukiman.

    Sebagai contoh saja kawasan Desa Tatah Belayung beberapa tahun lalu sedikit sekali pemukiman selebihnya hamparan persawahan yang luas, namun sekarang sudah menjamur kompleks perumahan yang "menelan" tak sedikit persawahan tersebut.

    Untuk melarang mengalihfungsikan lahan sawah tersebut relatif sulit karena kepemilikannya adalah masyarakat. tegasnya

    Oleh karena itu pemerintah akan mencoba mengalokasikan dana untuk membeli lahan sawah sebagai salah satu lokasi lahan abadi yang tak boleh diganggugugat keberadaannya. ungkap Walikota

    Walikota menjelaskan, Pemkot Banjarmasin sendiri tahap awal ini akan mebeli lahan seluas lima hektare di wilayah Banjarmasin Timur, dan kedepannya mungkin lahan abadi tersebut akan terus diperbanyak.

    "Lahan abadi tersebut milik Pemkot tetapi penggarapannya akan diserahkan kepada kelompok petani untuk memproduksi beras semaksimal mungkin sesuai dengan luasan lahan tersebut". Jelas Ibnu Sina

     Lahan tersebut nantinya menjadi model lahan upaya mempertahankan ketahanan pangan bagi masyarakat di wilayah ini, tambah Ibnu Sina.

    Dalam panen raya pani varietas lokal jenis "Siam Mayang" tersebut dengan produksi 6,57 ton per hektare, dinilai produksi yang cukup tinggi untuk jenis lokal yang hanya panen sekali setahun.

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad